Einstein

Einstein, Kebaikan dan Kejahatan

Pada prinsipnya adalah benar bahwa mereka yang paling dicintai adalah orang-orang yang telah berkontribusi paling besar terhadap peningkatan umat manusia dan kehidupan manusia. Namun jika seseorang terus bertanya siapa mereka, ia tidak akan menemui kesulitan berarti. Dalam kasus para pemimpin politik, dan bahkan pemimpin agama, sering kali sangat diragukan apakah mereka telah melakukan lebih banyak kebaikan atau keburukan. Oleh karena itu, saya sangat yakin bahwa seseorang memberikan pelayanan terbaik kepada orang lain dengan memberi mereka pekerjaan yang mengangkat untuk dilakukan dan dengan demikian secara tidak langsung mengangkat mereka. Hal ini terutama berlaku bagi seniman besar, namun juga pada tingkat yang lebih rendah bagi ilmuwan. Yang pasti, bukan hasil penelitian ilmiah yang mengangkat derajat manusia dan memperkaya fitrahnya, melainkan dorongan untuk memahami, karya intelektual, kreatif atau reseptif. Tentu saja tidak masuk akal jika kita menilai nilai Talmud, misalnya, dari buah intelektualnya.

Nilai sejati manusia ditentukan terutama oleh ukuran dan pengertian yang telah dicapainya hingga pembebasan dari diri sendiri.

Masyarakat Dan Sosok Personal

Ketika kita mengamati kehidupan dan upaya kita, kita segera mengamati bahwa hampir seluruh tindakan dan keinginan kita terikat dengan keberadaan manusia lain. Kita melihat bahwa seluruh sifat kita mirip dengan hewan sosial. Kita makan makanan yang ditanam orang lain, memakai pakaian buatan orang lain, tinggal di rumah yang dibangun orang lain. Sebagian besar pengetahuan dan keyakinan kita telah ditransmisikan kepada kita oleh orang lain melalui media bahasa yang diciptakan orang lain. Tanpa bahasa, kapasitas mental kita akan menjadi buruk; sebanding dengan hewan tingkat tinggi; Oleh karena itu, kita harus mengakui bahwa keuntungan utama kita dibandingkan binatang adalah karena kita hidup dalam masyarakat manusia. Individu, jika dibiarkan sejak lahir, akan tetap primitif dan buas – seperti dalam pemikiran dan perasaannya sampai pada tingkat yang sulit kita bayangkan. Individu adalah apa adanya dan memiliki makna yang dimilikinya bukan karena keutamaan individualitasnya, melainkan sebagai anggota masyarakat manusia yang besar, yang mengarahkan keberadaan material dan spiritualnya dari buaian hingga liang kubur.

Nilai seseorang terhadap masyarakat terutama bergantung pada sejauh mana perasaan, pikiran dan tindakannya diarahkan untuk memajukan kebaikan sesamanya. Kita menyebut baik atau buruk menurut cara dia menghadapi masalah ini. Pada pandangan pertama, penilaian kita terhadap seseorang tampaknya bergantung sepenuhnya pada kualitas sosialnya. Namun sikap seperti itu salah. Jelas bahwa semua hal berharga, material, spiritual dan moral, yang diterima dari masyarakat dapat ditelusuri kembali dari generasi ke generasi hingga ke individu-individu kreatif tertentu. Penggunaan api, budidaya tanaman yang dapat dimakan, mesin uap; – masing-masing ditemukan oleh satu orang.

Hanya individu yang dapat berpikir, dan dengan demikian menciptakan nilai-nilai baru bagi masyarakat, bahkan menetapkan standar-standar moral yang menjadi dasar kehidupan masyarakat, tanpa pemikiran yang kreatif, mandiri, dan menilai kepribadian, maka perkembangan masyarakat ke atas sama tidak terpikirkannya dengan pembangunan. dari kepribadian individu tanpa tanah yang subur bagi komunitas. Oleh karena itu, kesehatan masyarakat sangat bergantung pada independensi individu-individu yang menyusunnya dan juga pada eratnya kohesi politik mereka. Telah dikatakan dengan sangat adil bahwa kebudayaan Yunani-Eropa-Amerika secara keseluruhan, dan khususnya perkembangannya yang cemerlang pada masa Renaisans Italia, yang mengakhiri stagnasi Eropa abad pertengahan, didasarkan pada pembebasan dan isolasi komparatif individu.

Sekarang mari kita perhatikan zaman dimana kita hidup. Bagaimana keadaan masyarakat, bagaimana individunya? Populasi negara-negara beradab sangatlah padat dibandingkan dengan masa lalu; Eropa saat ini mempunyai penduduk tiga kali lebih banyak dibandingkan seratus tahun yang lalu, Namun, jumlah orang-orang hebat telah berkurang secara proporsional, Hanya sedikit individu yang dikenal, oleh masyarakat luas sebagai tokoh, melalui pencapaian kreatif mereka, Organisasi sampai taraf tertentu telah menggantikan tokoh-tokoh besar, khususnya dalam bidang teknis, namun juga dalam bidang ilmiah. Kurangnya tokoh-tokoh terkemuka sangat mencolok dalam bidang seni. Lukisan dan musik sudah pasti merosot dan kehilangan daya tarik populernya.

Dalam dunia politik, tidak hanya pemimpin yang kurang, namun kemandirian semangat dan rasa keadilan warga negara juga telah banyak mengalami kemunduran. Rezim parlementer yang demokratis, yang berdasarkan pada independensi tersebut, di banyak tempat telah terguncang, kediktatoran telah terguncang. Bermunculan dan ditoleransi, karena rasa martabat dan hak-hak individu laki-laki tidak lagi cukup kuat. Dalam dua minggu, massa yang seperti domba dapat dibuat marah oleh surat kabar sehingga laki-laki siap untuk mengenakan seragam dan membunuh dan dibunuh, demi tujuan yang tidak berguna dari beberapa pihak yang berkepentingan Wajib militer tampaknya, bagi saya, merupakan gejala paling memalukan dari kurangnya martabat pribadi, yang pada akhirnya menjadi penderitaan umat manusia beradab saat ini. Tidak heran jika ada tidak ada kekurangan nabi yang meramalkan gerhana awal peradaban kita. Saya bukan salah satu dari orang-orang yang pesimis, saya percaya bahwa masa yang lebih baik akan datang Izinkan saya menjelaskan secara singkat alasan saya atas keyakinan tersebut

Menurut pendapat saya, gejala-gejala dekadensi yang terjadi saat ini dapat dijelaskan dengan fakta bahwa perkembangan industri dan permesinan telah menjadikan perjuangan untuk mempertahankan eksistensi menjadi jauh lebih berat, sehingga sangat merugikan perkembangan individu secara bebas. Namun perkembangan permesinan berarti bahwa semakin sedikit pekerjaan yang dibutuhkan dari individu untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Pembagian kerja yang terencana semakin menjadi kebutuhan yang mendesak, dan pembagian ini akan menghasilkan keamanan material bagi individu. Keamanan ini serta waktu dan tenaga yang dimiliki individu dapat dimanfaatkan untuk memajukan perkembangannya. Dengan cara ini masyarakat dapat memperoleh kembali kesehatannya, dan kami berharap bahwa para sejarawan di masa depan akan menjelaskan gejala-gejala tidak wajar yang dialami masyarakat saat ini sebagai penyakit masa kanak-kanak dari calon umat manusia, yang sepenuhnya disebabkan oleh pesatnya kemajuan peradaban.

Tulisan ini hasil terjemahan dari buku Albert Einstein yang berjudul The World As I See It

Beli Alat Peraga Edukasi Disini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini