Kemanusiaan Dihilangkan

Ketika kemanusiaan dihilangkan
Ketika keadilan dihancurkan
Yang mapan menjadi teman
Yang miskin ditepikan
Kita kadang lupa menjadi manusia
Manusia yang sebenar-benarnya manusia
Manusia yang bertindak semaunya
Manusia yang mengabaikan semuanya

Pesisir Kota

Kabar pesisir kota hari ini terpantau cuacanya kian memburuk
Angin hari ini berhembus ke timur, dan tongkol seakan menjauh
Mendung yang tak berarti hujan masih membayangi pesisir kota hari ini
Semoga esok, dapur para nelayan bisa mengebul, dan anak tetap tersenyum

Perhatikan Lautmu

Wahai penguasa negeri,
Kuhaturkan salam takzimku sebagai sebagian dari rakyatmu
Di tengah kegelapan malam yang menyelimuti samudera ini
Aku sendiri terapung-apung di tengah lautan
Menanti datangnya ikan ke dalam jalaku
Kami berharap dan sangat memberikan dukungan padamu, wahai penguasa negeri
Bantulah kami untuk sekadar menambah jumlah ikan di jala kami
Jagalah laut kita yang luas ini dari kejahatan pencurian ikan
Yang dilakukan oleh orang asing
Tolong jagalah, wahai penguasa negeri ini

Ladang Sawah Terbayar Murah

Jalan panjang terjal berbatu
Dibunuhnya harapan malu
Ia tumbuh mesra dengan dingin dan kabut
Sementara mereka dikelilingi bukit terjal,
Ditanamnya stroberi dan bawang untuk menyambung hidup
Tuan kota datang dengan membusungkan dada,
Tangan terbalut riasan mewah dengan koper merah
Ladang dan sawah akhirnya terbayar murah

Negara

Seorang anak kecil bertanya pada sang ayah, “Pak, negara itu apa?”
Sang Ayah lantas menjawab, “Negara adalah jalanan kota yang begitu menjelang pukul 21.00, di kala pandemi, mobil-mobil patroli akan berseliweran dengan sirinenya. Kemudian pedagang kaki lima akan bergegas mengemas dagangannya, dan menutup gerobaknya Lalu, lampu-lampu jalan jalan dimatikannya, sehingga mereka hanya bisa berbisik lirih, “Ya Allah, besok pagi makan apa?” sesampainya di rumah.

Beli Alat Peraga Edukasi Disini
Previous articleMalam, Dingin, dan Pelukan
Next articleDeretan Film yang Siap Menemani Saat Lebaran
Lelaki ini bernama Jauhari Tantowi, dan lebih kerap disapa Jo. Kelahiran Mataram, 24 April 1998. Jo adalah mahasiswa semester akhir di ITN Malang. Selain itu, Jo juga founder dari Sekolah Pesisi Juang, dan Sanggar Belajar Ceria. Jo sangat aktif di bidang sosial kemanusiaan. Jo juga sedang mencoba berinovasi dengan melakukan pemberdayaan di daerahnya. Ia hobi memancing, dan hobi juga mencoba hal-hal baru. Lelaki ini bercita-cita menjadi mafia Budiman.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here